Ramadhan 1437H

Ramadhan 10.

In just a blink, sudah masuk hari ke-10. Happy?

Alhamdulilah, is the word. The correct word to describe my current situation up to this Ramadhan month.

Tiada apa yang lebih baik dari kalimah itu untuk dilafazkan kerana dapat sekali lagi kesempatan untuk beribadah dan beramal selagi boleh. Selagi dipinjamkanNya nyawa untuk bernafas dengan udaraNYA.

What’s interesting about Ramadhan this year to me?

Well, to be honest .. my Ramadhan has never been fancy or extravagant seperti kebanyakan orang. Kurang pasti sejak bila ianya tidak pernah ‘semeriah’ yang saya fikirkan, but those recent years .. it was not a fancy one.

Dengan jadual kerja (yes, syukur sebab masih berjadual dan terancang) yang bukan selalunya ‘tenang’ dan perlu ‘ikut’ keadaan semasa, terkadang terbeban juga perasaan ini terus merencana kehidupan, lebih-lebih lagi with me alone handling the kids up until today.

Jadual waktu kerja juga yang sedikit awal pulangnya dari pejabat (tetapi tidak membantu banyak untuk saya menyediakan juadah seisi keluarga, what more this time memang isi perut sendiri sahaja) sebenarnya suatu keadaan yang memilukan jugalah.

Sebab itu, memang dalam kepala sudah tertanam .. diri sendiri untuk keutamaannya jatuh no dua dan ke belakang sahajalah, unlike issues that involve both II dan NN.

Dan Ramadhan (atau mungkin Syawal juga) 1437H tahun ini bagi aku sebenarnya tahun duka dan sedikit diuji oleh Pencipta.

abby (1)

…. dan di sebalik dugaan yang menimpa ini, sebenarnya momen flashback itulah yang seringkali datang menyinggah.

Dan bila datangnya menyinggah itu kerana tujuan (mungkin) untuk lebih menyedarkan kita supaya senantiasa bersyukur dengan apa jua kurnianNYA yang kita punya hari ini, terus rasa diri ini tidak layak apapun meminta-meminta dari yang Esa.

Orang kata, amalan tidak seberapa, tetapi hajat dan idaman kalbu itu menggunung tinggi. Di manalah sangat kewajaran meraikan bulan kemenangan kalau itu amalan yang jadi bekalan dunia sana itu nanti ‘ala kadar’ sahaja?

I’ve always this kind of thought dalam kepala. Selalu.

Entah bila diri boleh jadi sesempurna macam yang dalam kitab suruh. Yang macam dalam agama minta. Hisab diri itu tidak pernah berkesudahan lebih-lebih lagi setiap kali datangnya Ramadhan. Selalu.

Penyudah cerita, Ramadhan apapun yang sedang anda lalui dan aku lalui .. yang terutama, kita berada dan berjumpa dengannya tahun ini.

Ada insan di luar sana mungkin tak ‘sempat’ atau tidak lagi berkesempatan mengimarahkan bulan ini. Kalau mungkin ada insan di luar sana yang Tuhan masih pinjamkan nyawanya, tidak pula mahu cuba mendekat dengan syafiat yang Tuhan janjikan — yang mana aku adalah tergolong.

Semoga semuanya yang baik dan mulia itu sudi dilimpahkan kepada kita-kita semua.

Siapa boleh meramal kalau ini Ramadhan terakhir kita.

Malaysia Masih Aman ..

Bukan sekadar headline di atas atau hashtag #MalaysiaMasihAman yang digembar-gemburkan itu sepatutnya jadi bahan ejekan. Tetapi tinggi kewajarannya untuk dijadikan titik peringatan sekaligus doa supaya bukan hari ini sahaja Malaysia aman, tetapi selamanya-lamanya didoakan aman.

Begitu.

Hari ini terasa hendak menulis sesuatu yang ikhlas dari hati.

Hati seorang marhaen, boleh kau panggil.

Bila mengenangkan peristiwa yang berlaku pada negara sejak akhir-akhir ini, diri ini jadi cepat terusik dan terkesan dengan kata-kata yang pernah diutarakan oleh Datuk Mukhriz Mahathir dulu dalam suatu pertemuan kami, Rajawalianz dengannya.

Datuk pernah berpesan, “Awak semua ni bakal pemimpin anak-anak saya suatu hari nanti. Ingat tu.”

Allah. Terkedu sebenarnya dengan apa yang dikatakan tu. Betul, sebab itulah kenyataan yang sebenarnya saya dan rakan-rakan Rajawali lain perlu pikul dari titik mula kami tamat sekolah 12 tahun yang lalu.

Apa yang dipesan bukankah suatu seruan untuk kita sertai politik secara aktif, bukan juga seruan bangkit membuat perjuangan dengan alasan sendiri, apatah lagi menjadi agresif tidak tentu hala menyokong mana-mana parti yg ada dalam negara.

Tidak sama sekali.

Bila terkenang balik bait-bait ayat Datuk di atas, ditambah pula dalam situasi hari ini yang mana aku juga seorang Ibu kepada dua anak, ada semacam iltizam yang aku sematkan dalam diri untuk buat ‘sesuatu’ bagi menguatkan balik kesedaran ini di kalangan orang muda macam aku dan rakan-rakan lain.

Sebab apa yang kita punya hari ini, tidak akan selamanya kekal menjadi milik kita.

Termasuklah … keamanan negara hari ini.

Allahu. KuasaMU mengatasi perancangan kami hambamu. Apapun, doa kudus hambamu ini tetap hanya satu, hari ini esok dan selamanya, iaitu .. kurniakanlah ketenangan ini kepada negara kami, Ya Allah. Semoga kami terus-terusan terlindung dari cubaan menjatuhkan mahupun niat-niat manusia yang tidak senang melihat perpaduan yang sedia terjalin dalam negara.

Bukan hanya untukku dan keluarga, tetapi untuk kami yang hidupnya sepakat dalam satu negara.

Amin

Ucapan Bermakna…

Tiada lain yang dapat menggembirakan, meng’gula-gula’kan dan mem’bunga-bunga’ kan hati selain mendapat khidmat pesanan ringkas seperti di bawah;

Dear Abahku: Syukur & Tahniah. Work from your heart, soul, mind and body.

Lover: Tahniah sayang, B doakan sayang terus sukses.

Asyik. Seronok habis. Abby sah bergelar pekerja selepas tamat tempoh percubaan 3 bulan.

Rezeki. Alhamdulilah.

Kerja tetapi…

Tajuk tidak boleh blah. Apa entah yang menarik entah sampai 1 hari, 2 post?

Ekau tidak punya kerja ya Abby? Lagi mengetuk di blog, kinapa? Wah, ni kena report sama boss ni. Huhu..

Yup, esok la. Kerja tetap kerja. Kerja tetapi…

Kerja yang Jalan-Jalan.

Jalan-jalan ke mana?

Aish, banyak tanya lah ekau ini. Teruja benor gamaknya.

Hehe..Esok berjalan-jalan ke tempat yang sudah sekian lama ditinggalkan. Wangsa Maju. Tempat jauh lagi kan dikenang, begitulah.

Motif ke sana?

SHOPPING!

Untuk siapa?

ORANG LAIN.

Haha Fullstop ya di situ kawan-kawan. Bukan tanda seruan seperti mana di atas. Hilangkah keterujaan Abby? Tidak. Walaupun shopping untuk orang lain, tetapi inilah yang dinamakan menyediakan sumbangan Hari Raya untuk mereka yang memerlukan.

Antara projek yang Abby kena handle di tempat kerja baharu ini, adalah program amal a.k.a CSR (Corporate Social Responsibility) Syarikat. Masyuk kan? Sewonok yang pasti.

Sungguhpun ini pertama kali, harap-harap Abby membeli dan mendapatkan HANYA yang terbaik untuk golongan OKU tersebut. Walaupun cuak, takut-takut tidak menepati selera mereka, tetapi MENCUBA itu tidak ada salahnya. Dengan harapan, Hari Raya nanti semua orang pun gembira 🙂

Di mana kompleks membeli-belahnya, kamu berteka-tekuk la sendiri. Hamba, ikut sahaja kata BOSS. List semua sudah sedia, wang juga, tinggal serbu.

Niat di hati, mahu bekerja dan membantu. Peluang sebegini, lebih-lebih lagi di bulan Ramadhan sudah tentu menjadi suatu ‘bonus’ buat diri. Rasa teruja itu lebih untuk membantu sedaya yang mampu. InsyaAllah.

Cuma harapnya, jangan sampai kalian nampak Abby jadi begini :

shoppinggirl

Kalau begini, bermakna Abby SHOPPING untuk diri sendiri. Hehehehe….

*Geleng-geleng kepala…..

Dalam duk bekerja tadi, terdengar lagu yang sering benar gadis comel ini menyanyikannya. Memang betul-betul mengingatkan Abby pada gadis ini.

She’s lucky to be Charice Pempengco, but I’m lucky as well to be myself 😉

[youtube=http://www.youtube.com/watch?v=vJppbw_wf1A]

Setiap kali Abby melihat/mendengar dia yang menyanyikan lagu ini, cepat sahaja air mata mengalir. Sayup. Lagi-lagi Charice memang menyanyi dengan adanya ‘soul’ dalam lagunya.

Selamat Berbuka Semua~

Kantor…

Alhamdulilah……

Entri Rezeki, Harapan akhirnya bertukar kenyataan.

Pencarian demi pencarian akhirnya ketemu juga sesuatu yang dapat menggembirakan Abby 🙂

Semalam, 7 Julai 09 adalah tarikhnya Abby, buat kali terakhir bergelar petugas Bernama.

Suatu keputusan yang sangat-sangat berat buat Abby. Tempat bekerja pertama lah katakan. Sudah tentu, banyak kenangan tercipta dan ramai kenalan yg sudah terjalin rapat antara Abby dengan mereka.

Sob…sob…sob (dalam hati)

Tiada pula jamu2 makan di hari2 terakhir di Bernama. Tidak mengapa, kerana itu bukan tujuan pun. Tetapi lambakan kata-kata semangat dari insan-insan yg Abby kenal sudah cukup memadai dan kuat bg Abby untuk memulakan kerja baru.

Terlalu ramai yg memberi kata-kata semangat pada Abby. Tidak adil kiranya kalau abby tertinggal walau SATU nama. Maka, kalian lebih tahu siapa diri kalian yg galak memberi dorongan. TERIMA KASIH. Akan Abby buktikan kata-kata kalian itu BENAR, satu hari nanti.

Okay, ke mana hala tuju Abby? Hehe…Masih menjadi rahsia kepada sebahagian orang. Skop kerja masih lagi menggunakan kepakaran kewartawanan tetapi ditokok tambah lagi dengan kerja-kerja yg sememangnya menjadi idaman kalbu, iaitu kerja-kerja sebuah Jabatan Komunikasi Korporat. Yup, really loike!

safeguards_03

Tidak sabar pula hendak membuka lembaran baru! Rakan-rakan doakan yg terbaik utk Abby sebagaimana Abby sentiasa mendoakan kesejahteraan utk anda semua 🙂

Tetapi………….

Kawan-kawan, adakah Abby masih lagi dibenarkan menggunakan gelaran ‘Abbythejournalist’. Rasa sudah sinonim benar dengan dunia blogging.

Am I Allowed?

Takkan, mahu berubah pula menjadi ‘AbbytheCommExe’

Siyes! Tak sesuwaiiiiiiiiiiiiiiiiiii……………!